googlef1d469d5fe68ebf6.html BangJoRu: Touring Ke Lombok, Part 3 , Pantai Pandawa dan Capeknya tuh Terasa

Touring Ke Lombok, Part 3 , Pantai Pandawa dan Capeknya tuh Terasa


Hari Keempat, Minggu 5 Juni 2016
Seperti saat sampai di lembar dua hari lalu, bjr pun terbangun karena suara bell kapal ferry yang ternyata sudah mendekat di padang bai, tengok jam sudah pukul 04.00 WITA, teman bjr masih tidur, dan tiba-tiba tertawa sendiri cekikikan, bjr kira kenapa saat bjr bangunin, oalah Nglindur !, asem tenan, wkwkwkwk.

Setengah jam kemudian bjr sudah mengelinding keluar di atas honda verza, tujuan berikutnya, cari tempat shalat subuh, langsung dah riding ke rah by pass ambil arah ke Denpasar, sepanjang perjalanan tengak-tengok cari masjid ternyata susah banget, tapi alhamdulillah saat berhenti untuk isi bensin pertamax 30 ribu, ternyata tuh spbu ada mushalanya, alhamdulillah.

Setelah ibadah pagi selesai, langsung tancep gas lagi, tujuan, sebenarnya mau ke sukawati tapi masih terlalu pagi, alhasil menuju ke arah pantai Pandawa yang berada di ujung paling selatan pulau Bali. Tidak lupa bjr makan ngopi nyemil dulu di dekat jln Diponegoro, untuk kemudian langsung cus langsung ke pantai pandawa.


sepi ?, ternyata terlalu pagi
Untuk menuju ke pantai pandawa sebenarnya bisa melalui denpasar lewat by pass kemudian lewat tol Bali Mandara, akan tetapi bjr lebih memilih lewat sisi barat lewat kuta dahulu, bandara ngurah rai, lalu bunderan itu lurus ke arah selatan, lah ini nih enaknya motoran, disamping ngirit ya sekalian belajar rute, jadi gak hanya duduk manis tau2 sampai seperti waktu rekreasi jaman sekolah/kuliah dulu !, iya kagak !?, hehehe.

Sayangnya bagi yang awam untuk menuju ke pantai pandawa belum ada papan petunjuknya, tapi simplenya cari arah menuju ke nusa dua/ tanjung benoa, entar ketemu pertigaa kalo ke kiri ke tanjung beno brosis lurus saja kemudian pertigaan belok ke kanan lalu ke kanan lagi , jalannya lurus nanjak abis.

matahari sedang panas-panasnya
Baru di situ ada plakat kecil ke arah pantai pandawa terus ikuti saja, dah ada papan petunjuk lagi kok nanti. Pantai pandawa sebenarnya memang wisata baru yang dibuka 2012, masuk dalam area kabupaten Badung yang dahulu pantai ini bernama “penyekjan”, dinamakan pandawa karena sesuai dengan semangat panca pandawa, sejalan dengan masyarakat adat kutuh yang selama 12 tahun membelah bukit kapur untuk bebas dari keterasingan.

Dan setelah riding tak beberapa lama, akhirnya tara pantai pandawa, harga tiket 2 orang plus motor 18 ribu, langsung dah masuk , lah kok sepii, !?, eh ternyata saat tengok jam 8 pagi WITA, masih kepagian ternyata, hehehe, maklum paginya setiap orang berbeda-beda.
Sampai di pantai Pandawa hal yang bjr dan teman lakukan ya duduk2 di pinggir pantai, kemudian numpang mandi, untuk selanjutnya ya santai2 saja sambil foto2 (alay mode),

nyatai...
Tak terasa hampir 3 jam bjr dan teman menikmati pantai pandawa, ya santai, ya mandi, ya foto, ya ngobrol2 dengan orang yang tanya2 kami dari mana, dan saat bjr jawab ya lumayan kaget “wuiih jauh”, “dari lombok juga !”, dan beragam ekspresi lainnya, ini nih enaknya touring bisa interaksi dan berbagi pengalaman.

view dari atas
Pukul 11.00 WITA bjr sudah harus cus ke Sukawati untuk beli oleh2 (teman bjr, bjr sih kagak, hehehe), dan baru berasa jarak pandawa –sukawati memang lumayan jauh hampir 50 km, ya namanya tidak sejalan memang. Sampai di sukawati pukul 1 siang, disana bjr ogah ah muter2, dan memutuskan untuk nyangkruk beli es degan dan pentol, teman bjr mah tinggal aja, toh uda gede, biar belanja sendiri.hehehe

Cus dari sukawati sudah pukul setengah 3 sore, sebelumnya planning ke bedugul, tapi mengingat badan yang sudah letih, dan jarak yang lumayan jauh, maka diputuskan untuk ke gilimanuk saja, (harap maklum badan sudah mentok capeknya).

Perjalanan sukawati-gilimanuk hampir tidak ada yang istimewa, hanya di tengah perjalanan sempat disambut hujan deras yang memaksa kami menggunakan jas hujan, bjr yang meski capeknya nggak ketulungan tetap mawas diri riding di tengah hujan, belum lagi teman bjr di jok belakang mulai ngantuk, ah bencana ini.

Sampai akhirnya kami rest di jembrana untuk shalat ashar sekaligus istirahat. Tidak lama kemudian perjalanan di lanjutkan dengan mode gendeng, yap jembarana gilimanuk, bjr gas pol, salip lewat jalur kanan maupun kiri, gas di panteng 80-100, sempat sesekali top speed 110, dan inilah jalanan sisi selatan bali memang menguras tenaga, naik-turun-kiri –kanan, belum lagi lebar jalan yang nggak seberapa, asem dah jadi perlu kejelian saat menyalip kendaraan di depan, belum lagi muatan bjr terbilang full bok, atas tangki jas hujan+ tas yang bjr gembol di depan, tengah ada tenda, belakang tas TNI yang ada di punggung teman bjr, ya bayangin sendiri , punggung sudah pothoel rasanya, dan jok verza masih saja luar biadab kerasnya, hehehe.



Pukul 17.15 akhirnya sampai gilimanuk, isi formulir, bayar diloket, nunggu 5 menit kapal pun datang langsung dah masuk standarin tengah motor, naik ke atas langsung selonjoran,
Saat sampai di Ketapang rencananya mau langsung cus pulang Sidoarjo, tapi mmbayangkan saja sudah pingin pingsan, untunglah ada saudara jauh bjr yang bersedia menampung bjr dan teman di rumahnya yang berjarak 5 km dari pelabuhan Ketapang.


Saat Sampai di rumahnya pun rasanya lega, kangen iya, capek iya, laper apalagi?, untungnya setelah ngobrol kurang lebih sejaman, kemudian mandi, lalu makan , alhamdulillah SATE setelah 3 hari makan Cuma nasi bungkus, hehehe. Kemudian tepar dah bjr efek dari capek, ngantuk, dan kenyang jadi satu wkwkwk.

No comments:

Post a Comment