googlef1d469d5fe68ebf6.html BangJoRu: Touring Ke Lombok, Part 1 , Bikepackeran Tanpa Rencana Panjang

Touring Ke Lombok, Part 1 , Bikepackeran Tanpa Rencana Panjang

Halo Brosis


Dari judulnya ya bisa ditebak ini artikel touring hehehe, lebih tepatnya puncaknya !.

Sebenarnya touring kali ini bukan bagian dari rencana, lebih tepatnya ya mendadak, sesuai tastenya, “lebih ndadak lebih banyak berangkanya”. Sebenarnya sebelum puasa bjr ada rencana memang untuk touring jauh bayangan pertama ya ke dieng, disamping irit budget dan memang tidak terlalu jauh, dan tentu ingin bernostalgia 2 tahun lalu saat ke dieng.

Tiba-tiba di minggu terakhir bulan mei, ada bbm masuk “hung (sapaan bjr) ayo ke bandung”, wah ini kode dari manusia kurang piknik ternyata, hehehe. Langsung saja bjr sauti, “lah ngapain ke bandung memang jauh2 ke sana ada apa”, kemudian sunyi tanpa balasan, lah bisa ditebak ternyata teman bjr asal njeplak ngajak.

Beberapa bulan sebelumnya teman bjr yang kuliah di ngalam semester tua ini sudah planning ndaki ke mahameru bareng teman kontrakannya, lah menjelang hari H, kembali lagu lama menghantui , apa ? yap, mundur satu demi satu, hingga tersisa 3 biji orang, dari yang sebelumnya 10 biji orang !, hehehe.


Dan berhubung galau memang pingin liburan, bbm lah teman bjr ke bjr, tapi lah tujuannya Bandung. Singkat cerita bjr tolak kalau ke Bandung, disamping sudah pernah, ya males aja ke sana. Alhasil bjr beri pilihan ke barat mentok ke Dieng/Jogja dsk, dan ke timur mentok ke lombok.

Lah pastilah pilih lombok !, ok yes fix berangkat, sebelum berangkat persiapan hanya ngobrol sambil ngopi ringan, dan nyewa tenda , loh buat apa tenda,? Nanti dah ceritanya.

Yap memang ke lombok sebenarnya pilihan nekat, budget bjr sebenarnya hanya cukup untuk ke Dieng, tapi berhubung memang penasaran buat ke sana, pun bjr ngorek-ngorek tabungan, dalam hati berdoa semoga cukup itu saja. Sebenarnya sudah ada jaminan dari teman “biaya wes gampang”, tapi berhubung bjr punya prinsip pergi berdua ya di tanggung berdua, istilahnya separohan, kalo situ lebih banyak sih nggak papa, Cuma jangan jauh2 selisihnya gitu (bisa dilihat estimasi akhir).

Perlengkapan, tentu motor disiapkan dalam kondisi ready for touring, stel rantai, cek kampas rem, lampu2, dah siap berangkat dah , motornya ?, tentu saja si verza, hehehe. Perlengkapan lain seperti tas berisi pakaian ganti, daleman, cemilan, dan air plus bawa matras juga.

Hari pertama, kamis 2 juni 2016, full perjalanan

rest di spbu paiton
Hari pertama, bjr cus berangkat pukul 04.45 pagi setelah shalat subuh, persis dari kota Sidoarjo tercinta menuju ke arah timur Ketapang Banyuwangi. Perjalanan terbilang lancar jaya, inilah kenapa bjr pilih berangkat pagi, disamping nggak panas, tentu trafic kendaraan belum seberapa, berangkat dari sidoarjo bjr pilih dibonceng saja, teman bjr tampak kegirangan membetot gas si verza sampai mentok2, hehehe.

Rest di spbu utama paiton pukul 08.45, (itu tuh yang ada gazebonya), istirahat minum nyemil selama 20 menit, lanjut perjalanan, kali ini bjr yang bonceng. Rutenya Probolinggo, Situbondo, Banyuwangi, yang asyiknya tuh di Baluran, ya sering sih lewat baluran tapi dulu malem jadinya ya kanan kiri hitam malam pemandangan tapi kali ini beda.

bali sudah di depan mata 
Sebelum sampai di ketapang foto2 dulu di patung watu dodol terus isi bensin, sampai masuk kapal pukul 11.30 WIB.



Di atas kapal Ferry bjr manfaatkan betul untuk istirahat, ya meski nggak tidur minimal bisa selonjoran sambil ngemil dan minum.  Turun dari ferry langsung dah menuju ke pos khusus roda dua, periksa stnk + sim, lalu lanjut ke pos berikutnya yaitu pos ktp, pastikan bawa ktp brosis kalau masuk ke Bali, ingat di Bali KTP ya KTP bukan SIM !, Lanjut rest shalat dhuhur di sekitaran pelabuhan gilimanuk ada masjid sebelah barat jalan.

Kemudian  lanjut riding menuju ke Padang Bai yang masuk wilayah Karangasem Bali, sempat berhenti di pasar Mendana untuk ngopi dan ngemil karena baru sadar bjr dari pagi belum makan, hehehe.

Lanjut saja perjalanan, dan akhirnya sampai Padang Bai pukul 20.30 WITA, langsung masuk beli karcis eiits ternyata lumayan mahal 112 ribu, maklum jaraknya juga jauh ternyata.

Sambil nunggu kapal yang datang tiap 60 menit bjr dan teman maksimalkan untuk mandi shalat, makan, dan photo2, hehehe.

ngalay dikit di padang bai

Dan pukul 22.00 WITA kapal datang, dan langsung masukkan motor jagan tengah, lalu bjr naik ke atas, dan binggung cari tempat ada kasur langsung sosor dah, eh belum beberapa menit ada mas2, “kasur 2, 70 ribu !”, wah kenak jebakan betmen nih, ternyata mbayar 70 ribu pula.

Setelah mbayar, langsung dah bjr merem karena mata sudah nggak tahan, disamping boyok mulai terasa.

bersambung.... lanjut Touring Ke Lombok, Part 2


No comments:

Post a Comment