googlef1d469d5fe68ebf6.html BangJoRu: Review Impresi Ban Michelin Pilot Street Setelah 10 ribu Kilometer

Review Impresi Ban Michelin Pilot Street Setelah 10 ribu Kilometer

Halo Brosis

Sudah kurang lebih 8 bulan bjr mengganti ban belakang dan mencicipi ban michelin pilot street yang bjr pasang di roda belakang verza. Dengan ukuran 110/70 memang terasa mantap, anteng, dan joss lah pokoknya. Lalu beberapa waktu yang lalu bjr putuskan untuk kembali ke standariyah yap balik lagi ke IRC NR 26 dengan ukuran 100/90, tapi ingets gan bjr ganti ke standariyah bukan kurang puas dengan michelin pilot street.


Selama kurang lebih 8 bulan, bjr sudah ajak sekitar 10 ribuan km termasuk juga touring ke jakarta tengah tahun lalu, belum lagi saat ke ranu pane, bromo dan kawah ijen, istilahnya gak pakai buat manja-manjaan langsung seperti biasa bjr pakai rute panjang, nglayap, hujan panas tetap gas saja. Bagian yang paling superb adalah bjr sama sekali tidak pernah nambag angin waktu pakai pilot street, angin nitrogen di planet ban tetap bjr pakai kemanapun bjr bepergian.


Dan setelah 10 ribuan km dan rute yang bervariasi, rasanya tidak afdhol kalau bjr tidak meriview ban made in Thailand ini. Hal yang pertama bjr suka adalah durability ini ban memang jempol baik panas kering tetap saja grip ban tetap terjaga, teringat waktu bjr pakai ke ibukota melewati pantura yang saat itu puanas pol, terlihat ban tidak kedodoran, malah makin lengket ke aspal. Jempol dah untuk durabilityna.


Berikutnya adalah tingkat keausan ban yang relatif terjaga alias normal, ya setelah 10 ribu km pun tampak keausan terlihat merata, tentu saja hal ini dipengaruhi oleh kombinasi ukuran velg. Lalu yang berikutnya adalah nyaman ya tinggi motor memang terlihat lebih ceper tapi tidak ekstrem2 amat, malah membuat nyaman, sumpah bjr kasih jempol dah.


kewalahan di pasir bromo
Lah kelar enak-enaknya sekarang ke bagian gak enaknya, dari impresi total 10 ribu km nyaris tidak ada komplain , ya satu-satunya sisi minus ban ini adalah KO kalau di ajak di rute yang mix, seperti saat short touring ke ranu pane tampak pilot street terlihat kewalahan, tahu sendiri bagaimana rute ke ratu pane, mix, aspal ada, pasir ada, jalan makadam ada, komplit dah.Yang paling parah adalah saat bjr ke bromo wah ban spin abis, terlebih saat melintas di pasir bromo, beberapa kali boncengan bjr suruh turun, kalau nggak ya pasti nggak kuat dan terjebak di pasir.

Bukankah kalau di pasir bromo memang begitu ?, tidak juga ada segerombolan verza, dan nmp yang pakai ban standar terlihat lancar-lancar saja (sorry gak sempat kefoto, hehehe).Ya jika di jalan mix maupun jalan pasir bromo bisa dikatakan pilot street masih dibawah IRC NR 26 alias ban sutandart, hehehe. Hal tersebut disinyalir karena profil yang lebih ceper IRC tinggi 90 Michelin pilot street yang bjr pakai tinggi cuma 70, belum lagi profil kembangan juga sedikit banyak mempengaruhi.
Sekarang Standariyah lagi, hehehe


Last, secara keseluruhan impresi total Michelin Pilot Street bjr acungi jempol, kalau agan yang buat riding diperkotaan atau buat touring jarak juauh bjr recomended lah ban ini baik panas maupun hujan sekalipun pilot street mampu jabanin, tapi bagi yang doyan ngrusuk di jalan mix dan seperti pasir bromo, pikir2 lagi dah.

Semoga Berguna

No comments:

Post a Comment